Facebook Twitter
beebla.com

Team Building Yang Efektif Untuk Kesuksesan Organisasi

Diposting di Agustus 10, 2021 oleh Deandre Millinor

"Kerja tim adalah kemampuan untuk bekerja sama menuju visi bersama. Kemampuan untuk mengarahkan prestasi individu ke tujuan organisasi. Ini adalah bahan bakar yang memungkinkan orang biasa mendapatkan hasil yang tidak umum." -Andrew Carnegie

Pembangunan tim dan kerja tim adalah pendorong utama dalam pertumbuhan organisasi. Hari -hari Protagonis Korporat Lone Warrior yang dapat membawa organisasi ke daftar Fortune 500 dengan pesona dan kejeniusannya akhirnya berakhir. Organisasi sekarang mencari untuk menciptakan tim dengan orang -orang dengan kemampuan matematika untuk berupaya mencapai tujuan dan tujuan perusahaan.

Sementara kelompok penting di setiap bidang upaya manusia apakah itu dalam pekerjaan olahraga atau sukarelawan, ruang lingkup laporan ini mencakup perusahaan bisnis.

Tim dibentuk kapan:

Perpaduan keterampilan, pengetahuan, dan pengalaman diperlukan untuk melakukan tugas tertentu. Satu orang mungkin tidak memiliki campuran seperti itu.

Di hadapan tantangan seperti jatuh laba, peningkatan standar kualitas, mengumpulkan pekerjaan baru, menangani inisiatif perubahan besar dan koordinasi lintas fungsional dalam organisasi besar dan kompleks. Tim dapat dibentuk untuk beberapa fungsi. Daftar ini hanyalah indikator luas untuk jenis tim yang mungkin dibentuk.

Tahap pengembangan tim

Tuckman dan Jenson telah mengklarifikasi urutan evolusi kelompok dalam pekerjaan mereka yang merupakan model ideal untuk memahami dan mengelola tim. Tim harus melalui prosedur tertentu sebelum dapat tenang dan beroperasi secara efektif. Memahami fase pengembangan tim ini penting bagi manajemen staf yang sukses.

Pembentukan

Ini adalah panggung begitu anggota tim berkumpul dan berkumpul. Orang -orang sangat sopan, berkenalan satu sama lain dan mencoba memperkirakan peran khusus mereka dalam kelompok. Teratas dalam pikiran anggota tim baru mereka di tahap pembentukan adalah di mana dan bagaimana mereka cocok dengan grup. Fase ini ditandai dengan penerimaan sederhana satu sama lain, mencegah kontroversi dan kepemimpinan dan bantuan dari pemimpin tim dalam menetap.

Storming

Fase ini memperkenalkan konflik dan persaingan saat setiap orang mulai mulai mengerjakan strategi. Stres pekerjaan ini dengan perbedaan pribadi pada masalah muncul. Terkadang masalahnya bisa berupa budaya, budaya atau hanya masalah menyatakan keuntungannya sendiri dalam persamaan tim secara keseluruhan. Masalah interpersonal dan komunikasi mendominasi poin ini yang mengakibatkan suar dari konfrontasi dan konflik.

Kepala membutuhkan pengekangan dan kedewasaan sepenuhnya pada tahap pengembangan tim ini. Dia harus memunculkan semua keterampilan media, kecerdasan emosional, dan keterampilan manajemen orang dalam menciptakan suasana yang ideal, menciptakan hubungan yang menang antara anggota staf dan mengembalikan perhatian mereka pada visi dan tujuan staf.

Norming

Ketika konflik mulai terpecahkan, aliran kerja menambah kecepatan. Orang -orang menetap pada hubungan kerja yang lebih harmonis. Fokus sekarang bergeser ke tujuan kelompok umum dan masalah terkait kinerja. Sebuah tim yang kohesif yang mengetahui kekuatan dan kelemahannya sendiri sekarang beralih ke kinerja puncak yang memanfaatkan keterampilan pelengkap para anggotanya. Ini juga merupakan titik di mana pemimpin tim mulai mendelegasikan lebih efektif. Memberikan anggota staf dalam sejumlah otonomi fungsional berkontribusi untuk melepaskan kreativitas anggotanya untuk kelompok berkinerja terbaik.

Melakukan

Ini adalah tahap terakhir di mana identitas kelompok yang ideal dibuat. Ada kemandirian dan saling ketergantungan, pembelajaran selain berbagi pengetahuan, kecepatan, dan efisiensi. Semua gangguan dihaluskan oleh pemimpin kelompok. Ada tingkat kebebasan yang sangat substansial sehingga menimbulkan pengembangan para pemimpin baru. Operasi apakah itu puncak karena motivasi tinggi.

Seorang pemimpin tim yang sukses mengetahui berbagai fase pembentukan dan pengembangan tim. Dia mengawasi grup secara efektif dengan memoderasi gaya manajerial kelompoknya berdasarkan tahap pengembangan di mana tim lewat.