Facebook Twitter
beebla.com

Metode Teratas Untuk Membuat Tim Kerja Yang Sukses

Diposting di April 9, 2021 oleh Deandre Millinor

Tim seringkali berguna dalam situasi di mana pekerjaan tidak dapat diselesaikan secara individual atau jika tugas membutuhkan kerja secara saling tergantung. Namun, tim yang sukses membutuhkan pemikiran dan persiapan. Terlalu sering, sekelompok individu hanya dilemparkan bersama, diberi mandat, "perintah berbaris" dan kemudian memberi tahu, "Sekarang bangga kita bangga!"

Untuk membuat kelompok kerja yang efektif, hasil yang ditentukan, tujuan umum dan keterampilan yang tepat adalah kunci untuk sukses. Berikut adalah sepuluh cara untuk membuat tim kerja yang sukses.

Buat tujuan bersama yang umum.

Harus ada fokus utama yang bergerak ke arah staf dan itu juga harus memiliki orientasi tugas yang kuat yang diterjemahkan ke dalam setiap individu memahami bagaimana bergerak menuju tujuan ini.

Memiliki hasil yang terukur.

Eksekusi tim umumnya lebih efektif jika Anda dapat mengukur apa yang dihasilkan tim. Standar keunggulan harus ditetapkan sehingga tim tahu apa tujuannya dan pengukuran (landmark) yang berkelanjutan terhadap hasil yang diinginkan juga harus dieksekusi.

Promosikan saling ketergantungan.

Setiap individu perlu memahami apa yang akan dia kontribusikan dan bagaimana apa yang mereka kontribusikan cocok dengan "gambaran besar". Kontes Kontes Pribadi (Individu) yang mendukung jadwal dan tujuan grup.

Bantu tim untuk memahami dan menghargai perbedaan.

Kerja tim adalah kemampuan individu dan setiap orang membawa bakat, nilai, persyaratan komunikasi, kekuatan, dan kendala yang unik kepada kelompok. Membangun tim yang sukses dan terpadu mengharuskan setiap individu pertama kali mengetahui "gaya" mereka sendiri dan kemudian dapat memahami dan menghargai "mode" orang lain.

Buat anggota tim tertentu memiliki keterampilan yang benar.

Keterampilan teknis Selain sosial, keterampilan pemecahan masalah sama pentingnya dengan pencapaian tim. Jangan abaikan satu untuk yang lain. Temukan di mana kebutuhan berada dan kemudian menawarkan pelatihan ideal untuk memenuhi persyaratan keterampilan tersebut.

Kereta api dan tindak lanjuti pada pelatihan.

Retensi jangka panjang dari kemampuan pelatihan yang baru dipelajari mengharuskan pembinaan dan bantuan yang berkelanjutan dari manajer dan pelatih langsung. Penyelidikan yang sering terjadi pada bagaimana anggota staf yang terlatih mengalami kemajuan dan pendapat akan membantu mereka terus mempraktikkan apa yang telah mereka pelajari.

Mengeja jalur komunikasi.

Penting bagi Anda untuk memahami cara berkomunikasi satu sama lain selain "aliran" berkomunikasi.

Terus menekankan tujuan kelompok.

Mungkin tampak sederhana, tetapi sering mengingatkan anggota staf tentang "apa" dan "mengapa" sangat penting untuk memastikan bahwa visi dan misi tetap segar dan bahwa staf tetap fokus pada hasil yang diinginkan. Tinjau kembali tugas tim selain hasil yang diinginkan sering.

Menyediakan agenda komprehensif untuk pertemuan kelompok.

Rapat tidak selalu merupakan pemanfaatan waktu tim terbaik atau efisien, tetapi jika pertemuan itu penting, pastikan itu terstruktur sehingga waktu dihabiskan dengan baik. Agenda hasil sangat efektif. Lebih dari sekadar daftar item yang akan dibahas, ini akan menguraikan hasil apa yang akan terjadi selama dan setelah pertemuan.

Menjadi model.

Individu akan merespons berdasarkan kegiatan - bukan kata -kata para pemimpin. Jika Anda ingin kerja tim yang efektif, modelkan pertama dan terutama. Memimpin adalah tindakan mempengaruhi orang lain untuk bertindak, yang bisa sulit jika Anda memiliki satu set standar untuk diri sendiri dan yang lain untuk orang lain.